Oleh: akirawijayasaputra | April 17, 2009

EMPAT CARA MENUJU BSURGA

1. Tidak bersedia memakan barang yang tidak halal
2. Tidak mau menyulitkan orang lain
3. Tidak bersifat pendendam
4. Selalu bersyukur atas nikmat

Alquran Surat Al Haj ayat 78: “Tidaklah Allah menjadikan agama ini untuk menyulitkan kamu”.
Dalam suatu hadis diceritakan bahwa suatu saat Rasulullah memberitahu para sahabat bahwa, “Sebentar lagi seorang ahli surga akan shalat bersama kita”.

Segera setelah orang tersebut memasuki masjid untuk melakukan shalat Maghrib, Umar bin Khatab bertanya kepada Rasulullah: “Amalan apa yang dikerjakan orang tersebut sehingga ia menjadi ahli surga”.
Jawaban nabi adalah, orang tersebut selalu menjalankan shalat lima waktu serta melaksanakan nan empat amalan tersebut di atas.

1. Quran Surat 80:24 :
” Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya”. Tidak kurang dari 119 (seratus sembilan belas) ayat Alquran yang menjelaskan perihal makanan, cara memakannya, cara mendapatkannya dan seterusnya; agar makanan yang masuk ke dalam perut benar-benar terjaga kesuciannya. Makanan akan mempengaruhi secara langsung ruh atau nafsu seseorang.

2. Quran Surat 65:6:
“Tempatkanlah mereka (para istri) di mana kamu bertempat tinggal menurut kemampuanmu dan janganlah kamu menyusahkan mereka untuk menyempitkan (hati) mereka…”. Orang yang pertama-tama tidak boleh dipersulit (dibuat susah) hatinya adalah istri sendiri. Selanjutnya sikap seperti ini dilakukan juga terhadap orang lain.

3. Quran Surat. 15:47:
“Dan Kami lenyapkan segala rasa dendam yang berada dalam hati mereka…..”
QS. 7:43: “Dan kami cabut segala macam dendam yang berada di dalam dada mereka…”
Jadi jika seseorang bersifat tidak pendendam, berarti orang tersebut telah memiliki sebagian sifat-sifat penghuni surga.
Sifat dendam adalah nafsu yang ada di dunia,
sedangkan di surga, sifat dendam tersebut dihilangkan sama-sekali oleh Allah.

4. Quran Surat.14:7 :
“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan: Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmatku), maka sesungguhnya azabku sangat pedih.”
Perihal pengertian syukur, lihat “Nan empat cara bersyukur” Wallahu aklamu bish sahawab.

Surga itu di iman yang teguh
Buah neraka pekerjaan diri
Orang tua senang mengicuh
Siapkan anak jadi pencuri

Akibat dunia dapat akhirat
Karena agama sentosa hidup
Kalau diri ingin selamat
Buatlah amal secara cukup

Yang nyata, dikatakan syariat
Hakekat perbuatan ada di dalam
Berhimpun agama dengan adat
Jasmani rohani menjadi tentram

Kafir murtat tak kenal lelah
Mengajak muslim tidak bersyukur
Bila putus hubungan terhadap Allah
Dunia hangus akhirat hancur

Orang barat bila berhasil
Lakukan bersyukur cara mereka
Mengundang pesta cuil mencuil
Berbaju seronok dada terbuka

Petuah moyang agar diingat
Budaya Barat jangan ditiru
Mereka menyusup laksana ngengat
Di setiap tempat ikut menyaru


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: